177

Hai, aku numpang nulis disini tentang apa yang aku rasain akhir-akhir ini. Sebenernya aku rencananya mau nulis ini di buku beneran pake tulisan tangan, cuma entah kemana buku curhatku itu lari haha. Oke, lanjut.

Banyak banget hal yang aku rasain sekarang ini. Kemaren-kemaren pengen numpahin semuanya, tapi udah keburu capek duluan. Sampe sekarang ada waktu buat nulis, malah gak tau mau mulai cerita dari mana.

Dan gak tau juga mau cerita ke siapa. Ke orang-orang yang biasa aku ajak, kayaknya mereka gak siap buat denger curhatku dan - ini sebenernya cuma asumsi dangkalku - mereka gak biasa ngadepin masalah hidup yang bakalan aku ceritain ini hehe. Sekali lagi ini cuma dugaanku aja sih. Kalo aku cerita ke mereka, yang aku duga respon mereka gak sesuai yang aku harepin. Mereka ngomongin game terus. Dan aku gak suka main game 😂 Yah andai aja...

...andai aja aku dulu gak di-bully abis-abisan, diajak main sama temen, mungkin aku bisa jadi luwes bergaul. Nah sekarang mulai muncul trauma masa lalu. Aku udah pernah ceritain tentang ini, tapi aku gak tau cerita ini udah ilang disini apa belum sih. Bakal aku ceritain lagi, entah ini salahku sendiri, atau salah ibuku atau orang tuaku, atau salah lingkungan di sekitarku. Yang jelas dulu itu aku khawatir kalo ada orang ngumpul, main sama gengnya. Terus aku lewat, tiba-tiba aku disorakin.

Entah salahnya dimana, mungkin di diriku, orang-orang di sekitarku itu jarang ada yang baik sama aku. Aku dulu bisa dibilang poloooos banget, mungkin saking polosnya ya jadi banyak yang jahatin. Kebanyakan yang bisa bikin aku nyaman buat interaksi itu ya kalo bertemen sama lawan jenis. Makanya emang dulu temenku kebanyakan cewek, gara-gara cowoknya... bisa dibilang begitu deh, dikit, satu kelompok doang. Dan aku milih buat gak join kelompok itu. Sebenernya ada sih orang dalem kelompok itu yang mau ngajak aku bergaul, cuma satu tapi. Entah dia di mana sekarang, dan apakah dia masih inget sama aku atau nggak.

Kayaknya cerita tentang trauma masa lalunya segitu aja deh. Sebenernya masih ada yang sepertinya masih perlu aku tumpahin ke sini, tapi kayaknya gak dulu deh soalnya aku udah mulai ngerasa gak nyaman ceritanya hehe. Intinya gara-gara aku salah langkah dalam bertindak, mereka makin jijik sama aku. Kenapa aku dulu milih jadi childish. Kenapa dulu pemikiranku jelek. Sebenernya pemikiranku kebuka banget sama hal-hal baru, tapi mungkin saking kebukanya pikiranku jadi milih yang jelek-jelek buat jadi jalan, dengan tidak menutup hal-hal bagus juga buat jadi pemikiran. Halah nulis apa sik.

Udah 2 hal yang aku ceritain di sini, tentang gak bisa curhat dan tentang trauma masa lalu. Apa aku harus nyeritain hal selanjutnya disini juga? Kayaknya gak deh hihi. Oke, lanjut di tulisan selanjutnya.

2021.11.10 - 20:46 GMT+8
DPS - IDN
signed.


More from signed
All posts