s

signed

words mostly in ID. M, 20 yo. Don't read.

184

Akhirnya setelah berkutat dengan ujian macem-macem, tugas numpuk yang lumayan nyita waktu, kerjaan yang tiba-tiba ngerubungin aku sampe energi abis, sekarang aku sudah gak punya tugas lagi. Tugas kuliah loh ya, kalo tugas kerjaan rumah mah tiap hari ada. Kurang tau juga aku kalo ntar bakal dikasi tugas lagi, secara kan hari ini gue kuliah online.

Dan kuliah online ini juga jadi alasan aku buat gak ikut arisan hehe. Yah gimana ya, gue juga gak pengen ikut, tapi kan gue bagian dari keluarga ini jadi mau ga mau harus ikut. Arisan ini kan buat ngakrabin antar keluarga, kalo nggak kenal antar keluarga malu lagi, rasanya mood jelek lagi. Tapi kalo aku di sana juga jarang diajak ngobrol sih, jarang nimbrung. Orang-orang di sana pada ngomongin topik sesuai umur mereka, kalo aku ngerusak omongan mereka kan jadinya mereka ilfeel duluan ye haha. Mau main sama adek-adek, tapi ponakan juga gak ada yang respon sama aku haha.

Bingung aku sama diriku sendiri. Pas kerjaan banyak, pengen gabut. Pas gabut, pengen dikasi kerjaan. Bukan gitu sih, rasanya aku pengen kerjaan yang bisa dikerjain dengan tanpa beban gitu, yang di dalemnya ada waktu buat aku ngisi energi. Sekarang udah selesai semua kerjaan, aku pengen istirahat juga. Wkwk kebanyakan istirahat kemaren-kemaren, sekarang keenakan.

Pas aku udah selesai kerja, gak pengen ngapa-ngapain, agak cemas kalo tiba-tiba waktu istirahatku keganggu kerjaan mendadak. Di rumah juga gak bisa istirahat gara-gara denger orang ribut gak jelas. Kalo keluar, auto capek pas sampe rumah. Keluar juga ngapain. punya uang gak begitu banyak, harga barang-barang di luar sana mahal-mahal.

Kalo sekarang gak ngapa-ngapain gini banyak ya pikirannya. Waktu kecil, nggak ngapa-ngapain gini mah masih banyak yang bisa di-explore. Sekarang sih harusnya masih bisa explore gitu, tapi keburu diserbu banyak pikiran yang gak ada poin akhirnya. Makin nambah umur, makin banyak beban pikiran.

Aku harus nyari pekerjaan.

2021.12.04 - 17:25 GMT+8
DPS - IDN
signed.

180

Hai, aku mikir buat jadiin aplikasi ini sebagai diary online-ku yang ke-4. Sebelumnya aku udah pake 3 aplikasi diary yang berbeda selama 4 tahun aku mutusin buat punya buku harian. Tapi kalo aku pake aplikasi ini, kayaknya bakal downgrade sih soalnya disini gak bisa nambahin lokasi di note. Eh tapi agak bahaya juga kali ya kalo aku nge-publish lokasiku seenaknya, kan siapa tau ada yang liat, terus mau nyulik aku wkwk.

Sekarang aku lagi bosen aja. Besok mau ujian tengah semester, gila gak berasa banget udah di pertengahan semester padahal rasanya baru kemaren aku mulai magang, baru kemaren aku ngurus PKKMB, baru kemaren selesai acara kampus yang itu. Udah mau ujian, tapi aku masih mager-mageran belajar. Waktu di hari ini makin sempit. Yah gimana pun semoga aku bisa ngejalanin ujian akhir semester kali ini dengan baik, semoga semua ujian bisa aku jawab dengan tepat pastinya.

Huh aku bosen sama hidupku sendiri. Mau cerita yang lain lagi, kan aku join ke UKM kan, terus ternyata mereka mau ngadain webinar. Dan aku jadi panitia intinya. Buset bosen banget jadi panitia, harus jualan tiket ke mana-mana lagi hiks. Yah semoga aja jualan tiketnya gak susah-susah banget, semoga tiketnya nanti semurah mungkin. Kalo ada yang baca tulisan ini, nanti harus beli tiket webinar-ku ya. Pokoknya harus, aku maksa hehe.

Aku gak tau bagaimana ini akan berujung, Memang aku masih sedikit berharap ini berakhir bahagia, tapi aku udah gak bisa ngarep lagi.

2021.11.14 - 19:51 GMT+8
DPS - IDN
signed.

179

Hari itu tanggal 14 Juni 2019 (untung tanggalnya masih kesimpen, aku inget bulannya tapi gak begitu inget tanggalnya, soalnya jurnalku dari periode itu ilang semua :/). Seperti biasa, bagian dari kursus nyetir yang harus aku ikutin biar dapet SIM, aku ke tempat kursus itu buat 'belajar' nyetir lagi. Instrukturku capek ngadepin aku, aku juga udah capek sama dia, tapi masih harus aku jalanin.

Dan karena aku gak bisa ngikutin dia seperti biasa, aku dimarahin. Sampe rumah, aku masuk kamar ganti baju, tiba-tiba air mataku keluar, aku nangis di kamar sendirian gak ada yang tau. Tapi mungkin ada yang tau, soalnya aku nangis sampe sesenggukan. Iseng main hape, scroll timeline, ada yang lucu, akhirnya aku lupa sama perasaanku yang campur aduk itu.

Skip ke beberapa hari kemudian, 4 Juli 2019, sehari setelah aku dapet SIM A. Karena bapakku mau ngetes seberapa kemampuanku nyetir, aku diajak nyetir lagi. Dan aku miss di salah satu kesempatan, alhasil aku dimarahin, disebut kata-kata yang mungkin emang gak perlu dibilang. Sampe rumah, aku langsung masuk kamar, rebahan, tiba-tiba air mataku ngalir deres lagi. Yah emang dari pas miss nyetir tadi itu dadaku udah sesek pengen nangis, tapi masih aku tahan. Sampe sekarang aku belom lancar nyopir haha emang dasar lambat otakku.

Yah emang sih periode pertengahan 2019 itu rasanya bener-bener campur aduk, abis lulus SMA masih belom tau mau ngapain sembari ngisi waktu nunggu perkuliahan pertama. Aku waktu itu udah daftar di kampus tempat sekarang aku kuliah, tapi aku justru belom sempet liat kampusku lagi setelah daftar. Yah jadi sambil nunggu kuliah pertama itu hari-hariku cuma dihabisin di kamar, rebahan, main hape, scroll timeline. Timeline-nya isinya yang gak bisa dinikmati sama (mungkin lebih dari) sebagian masyarakat luar ehe. Tapi aku browsing timeline itu tanpa akun, karena jujur aku masih takut main media sosial, gak siap ngadepin orang-orang macem-macem yang belom pernah ditemuin.

Dari sekian bulan yang lalu aku udah mikir buat bikin akun media sosial sebenernya, tapi ada aja yang bikin aku ragu. Kalo gak pake medsos (bukan aplikasi chatting), mungkin aku bakal ngelewatin punya kenalan baru, tapi boro-boro kenal, ketemu aja kayaknya bakal kecil kesempatan kan soalnya dari beragam tempat. Dan aku juga takut ketemu orang baru.

Ya, aku punya rasa takut buat bersosialisasi. Ini kayaknya udah parah sih, aku perlu konsul ke ahlinya... Huhu. Andai aja aku masih bisa latihan bersosial. Dulu sebelum kuliah jarak jauh tuh skill-ku udah agak terbangun sedikit demi sedikit, tapi hancur lagi setelah gak ketemu orang-orang. Terus ada event kampus itu, ada orang yang supel dan ramah banget bahkan ke aku. Aku jadi pengen kayak dia, jadi punya niat buat ngebanyakin koneksi. Tapi niat itu gagal.

Dan seiring dengn aku jarang sosialisasi, kemampuan otakku nih menurun. Main hapeee aja terus, main laptop aja terus, ngerusak otak, ngerusak jam tidur, ditambah kemaren-kemaren (do I need to say this? Entah kalo ada orang RL yang ketemu ini aku harus bilang apa) sempet ehem (sekarang udah lebih jarang kok heh. jangan bilang-bilang ya, lebih baik kamu bikin aku mati daripada kamu cepuin rahasiaku). Makin hancur nih aku.

Aku gak tau gimana cara ngebalikin diriku biar bisa jadi kayak orang-orang lain. Aku juga gak pernah ngerasa jadi orang yang paling bener, paling "proper".

Yah, semoga besok aku bisa latihan menuju orang yang "proper" seperti orang-orang lain. Kalo aku ada salah, kasi tau baik-baik aja ya, gak usah ngelempar kata-kata yang gak perlu. Udah cukup aku traumanya.

Paragraf di atas perlu aku sampein ke orang-orang terdekatku. Cuma paragraf di atas aja, gak usah sampe yang paragraf ke-3 di atas itu wkwk. Dah ah aku mau tidur dulu, eits tapi sebelum tidur aku harus gosok gigi sama bersihin muka dulu. Haduh ribet.

2021.11.10 - 21:57 GMT+8
DPS - IDN
signed.

178

Sebenernya aku punya tugas kuliah yang waktu pengerjaannya makin sempit. Tapi aku bingung mau bikin apa, dan gak bisa mikir juga. Dan aku lebih memilih nulis gak jelas disini daripada bikin tugas wkwk. Emang kebiasaan sekelompok pelajar di sini, ngerjain hal gak jelas dulu, baru ngerjain kerjaan gak penting. Ya soalnya kerjaan yang gak jelas lebih asik dan lebih gampang diselesaiin, jarang pake mikir dan ada rasa senengnya kalo selesai. Tapi poin terakhir, kalo kerjaan penting udah selesai juga aku yakin orang-orang ngerasa 95% seneng kok. 5%-nya mungkin cuma dipikirin sama orang-orang kayak aku (kalo emang ada orang-orang yang kayak aku), gimana efek samping dari karya kerjaanku ini, apakah bakal mengubah dunia atau mengubahku. Haha. Nggak ada yang ketawa.

Oke, jadi ini bagian 2 dari tulisanku sebelumnya tentang kegelisahanku. Udah ngetik panjang-panjang (tapi gak sepanjang makalah tugas kuliah), belum juga abis hal-hal yang pengen aku sampein. Belum lagi ada hal yang gak pengen aku sampein, kalo mau diceritain akunya gak nyaman, kalo gak diceritain bakal ngendep di dalam larutan sampah di otakku, apa sih wkwk. Oh ya, kenapa tulisan sebelumnya judulnya 177 dan ini 178, kenapa bukan 1 aja? Yah karena tulisan pertamaku yang paling asli udah ilang, ini sebenernya salah aplikasi ini sih tiba-tiba bikin tulisanku yang dari kelas 2 SMA akhir itu jadi gak bisa kebuka lagi :(( sedih tapi ya udahlah ya. Kalo tulisanku yang paling asli masih ada, ini bakal jadi note yang ke-800an mungkin. Terus juga karena aku udah nyimpen 176 note sebelumnya tentang keluh kesahku - caelah - yang emang gak pengen aku publish. Kenapa aku publish? Soalnya penasaran aja nyoba fungsi publish-nya hehe. Semoga gak ada yang baca ya, kalo ada yang baca semoga gak dicepuin, soalnya username-ku disini sama dengan username-ku di salah satu layanan komunikasi juga.

Basa-basi dulu lah ya, di kehidupan nyata aku gak bisa basa-basi soalnya kalo lawan bicaranya gak basa-basi duluan (dan seringnya seperti itu). Ini tulisan bakal lebih panjang gara-gara hal gak penting di atas, dan di bawah ini bakal lebih banyak hal-hal gak penting.

Yang aku pikirin selanjutnya adalah... masalah finansial. Aku yakin banyak juga sih yang punya masalah ini. Banyak hal yang aku pengen, tapi kayaknya gak bisa kesampean dulu gara-gara uang keburu dipake keperluan lain yang tiba-tiba dateng gitu aja. Aku ikut magang kirain bakal dapet uang gitu, tapi baik dari kantor maupun kampus gak ada bilang apa-apa soal ini. Sebenernya (udah berapa kali aku nulis kata ini dari tadi?) aku udah mau konsul soal ini sama dosen di kampus, tapi aku ragu bakal ditanggepin. Dan gak mungkin aku ujug-ujug nanya soal aku dibayar atau nggak, yah harus ada topik lain lah yang jadi cover-nya. Oke, aku dari awal emang gak berekspektasi bakal dibayar, tapi sejak liat kerjaannya (mungkin) sederhana tapi bikin mumet, ekspektasiku bergeser, kalo aku gak dibayar berarti gak bener ni. Aku kan bantu kerjaan karyawan reguler di sini, kalo misalnya aku bagian bikin sesuatu yang baru, dapet lah aku pelajaran gitu ya sebagai "gantinya" upah (tapi mungkin di situasi itu pun kalo aku gak dibayar masih kebangetan). Huff magang di sini bisa tau rasanya jadi karyawan reguler. Kata apa ya yang bisa gambarin? Duduk, capek, bingung, rabun, makan waktu.

Nggak pernah ngerti aku tuh, aku berusaha buat ngurangin pengeluaran, belanja gede diusahain cuma tiap beberapa tahun sekali, tapi begitu deh. Mungkin karena aku gak pernah manfaatin kesempatan belanja gede itu buat beli barang yang bener-bener pas di aku. Gara-gara waktu sempit juga. Dan pas belanja gede juga uang yang dikasi ngepas, maklum bukan dari keluarga kaya aku tuh. Yah, mungkin ini bisa jadi motivasi dikit buat ngeluarin aku (dan keluargaku) dari situasi ekonomi yang begini. Tapi tapi tapi... udah kerja gak dapet penghasilan, mau kerja masih bingung mau kerja apa.

Memang masalah itu gak bakal selesai kalo aku cuma diem aja. Saatnya aku keluar menghadapi orang-orang... Tapi di luar (masih) cuma bisa diem aja. Kenapa? Karena aku gak biasa ngomong. Ini balik lagi ke tulisan sebelumnya sih, sekarang aku baru sadar kalo trauma masa lalu tuh efeknya masih berasa sampe belasan tahun kemudian. Aku kurang tau persisnya berapa tahun, soalnya agak up-and-down, kehidupan hari atau bulan atau tahun kemaren bisa baik-baik aja, terus hari ini tiba-tiba orang-orang pada berubah. Mungkin periodenya 14 tahun, atau 11 tahun, atau 8 tahun, atau mungkin 5 tahun. Atau malah baru 13 bulan yang lalu atau 6 bulan yang lalu. Pas masa-masa itu rasanya aku cuma bisa ngelamun, hidupku kok rasanya berat banget. Ada ngaruhnya sama pengurangan personil di rumah sepertinya, sejak kakakku ninggalin rumah gara-gara nikah kayaknya kondisi ragaku berubah. Padahal sebelum pisah aku udah latihan hidup tanpa dia haha. Yah mungkin itu salah juga, masa-masa terakhir harusnya lebih dinikmati lagi, tapi mau gimana aku tiba-tiba sibuk sama kerjaan yang ternyata gak dibayar ini hehe.

Sebenernya aku udah pengen tidur, besok bangun pagi lagi biar gak kesiangan kayak tadi, tapi kayaknya masih ada satuu lagi hal yang perlu aku tulis.

2021.11.10 - 21:31 GMT+8
DPS - IDN
signed.

177

Hai, aku numpang nulis disini tentang apa yang aku rasain akhir-akhir ini. Sebenernya aku rencananya mau nulis ini di buku beneran pake tulisan tangan, cuma entah kemana buku curhatku itu lari haha. Oke, lanjut.

Banyak banget hal yang aku rasain sekarang ini. Kemaren-kemaren pengen numpahin semuanya, tapi udah keburu capek duluan. Sampe sekarang ada waktu buat nulis, malah gak tau mau mulai cerita dari mana.

Dan gak tau juga mau cerita ke siapa. Ke orang-orang yang biasa aku ajak, kayaknya mereka gak siap buat denger curhatku dan - ini sebenernya cuma asumsi dangkalku - mereka gak biasa ngadepin masalah hidup yang bakalan aku ceritain ini hehe. Sekali lagi ini cuma dugaanku aja sih. Kalo aku cerita ke mereka, yang aku duga respon mereka gak sesuai yang aku harepin. Mereka ngomongin game terus. Dan aku gak suka main game 😂 Yah andai aja...

...andai aja aku dulu gak di-bully abis-abisan, diajak main sama temen, mungkin aku bisa jadi luwes bergaul. Nah sekarang mulai muncul trauma masa lalu. Aku udah pernah ceritain tentang ini, tapi aku gak tau cerita ini udah ilang disini apa belum sih. Bakal aku ceritain lagi, entah ini salahku sendiri, atau salah ibuku atau orang tuaku, atau salah lingkungan di sekitarku. Yang jelas dulu itu aku khawatir kalo ada orang ngumpul, main sama gengnya. Terus aku lewat, tiba-tiba aku disorakin.

Entah salahnya dimana, mungkin di diriku, orang-orang di sekitarku itu jarang ada yang baik sama aku. Aku dulu bisa dibilang poloooos banget, mungkin saking polosnya ya jadi banyak yang jahatin. Kebanyakan yang bisa bikin aku nyaman buat interaksi itu ya kalo bertemen sama lawan jenis. Makanya emang dulu temenku kebanyakan cewek, gara-gara cowoknya... bisa dibilang begitu deh, dikit, satu kelompok doang. Dan aku milih buat gak join kelompok itu. Sebenernya ada sih orang dalem kelompok itu yang mau ngajak aku bergaul, cuma satu tapi. Entah dia di mana sekarang, dan apakah dia masih inget sama aku atau nggak.

Kayaknya cerita tentang trauma masa lalunya segitu aja deh. Sebenernya masih ada yang sepertinya masih perlu aku tumpahin ke sini, tapi kayaknya gak dulu deh soalnya aku udah mulai ngerasa gak nyaman ceritanya hehe. Intinya gara-gara aku salah langkah dalam bertindak, mereka makin jijik sama aku. Kenapa aku dulu milih jadi childish. Kenapa dulu pemikiranku jelek. Sebenernya pemikiranku kebuka banget sama hal-hal baru, tapi mungkin saking kebukanya pikiranku jadi milih yang jelek-jelek buat jadi jalan, dengan tidak menutup hal-hal bagus juga buat jadi pemikiran. Halah nulis apa sik.

Udah 2 hal yang aku ceritain di sini, tentang gak bisa curhat dan tentang trauma masa lalu. Apa aku harus nyeritain hal selanjutnya disini juga? Kayaknya gak deh hihi. Oke, lanjut di tulisan selanjutnya.

2021.11.10 - 20:46 GMT+8
DPS - IDN
signed.