178

Sebenernya aku punya tugas kuliah yang waktu pengerjaannya makin sempit. Tapi aku bingung mau bikin apa, dan gak bisa mikir juga. Dan aku lebih memilih nulis gak jelas disini daripada bikin tugas wkwk. Emang kebiasaan sekelompok pelajar di sini, ngerjain hal gak jelas dulu, baru ngerjain kerjaan gak penting. Ya soalnya kerjaan yang gak jelas lebih asik dan lebih gampang diselesaiin, jarang pake mikir dan ada rasa senengnya kalo selesai. Tapi poin terakhir, kalo kerjaan penting udah selesai juga aku yakin orang-orang ngerasa 95% seneng kok. 5%-nya mungkin cuma dipikirin sama orang-orang kayak aku (kalo emang ada orang-orang yang kayak aku), gimana efek samping dari karya kerjaanku ini, apakah bakal mengubah dunia atau mengubahku. Haha. Nggak ada yang ketawa.

Oke, jadi ini bagian 2 dari tulisanku sebelumnya tentang kegelisahanku. Udah ngetik panjang-panjang (tapi gak sepanjang makalah tugas kuliah), belum juga abis hal-hal yang pengen aku sampein. Belum lagi ada hal yang gak pengen aku sampein, kalo mau diceritain akunya gak nyaman, kalo gak diceritain bakal ngendep di dalam larutan sampah di otakku, apa sih wkwk. Oh ya, kenapa tulisan sebelumnya judulnya 177 dan ini 178, kenapa bukan 1 aja? Yah karena tulisan pertamaku yang paling asli udah ilang, ini sebenernya salah aplikasi ini sih tiba-tiba bikin tulisanku yang dari kelas 2 SMA akhir itu jadi gak bisa kebuka lagi :(( sedih tapi ya udahlah ya. Kalo tulisanku yang paling asli masih ada, ini bakal jadi note yang ke-800an mungkin. Terus juga karena aku udah nyimpen 176 note sebelumnya tentang keluh kesahku - caelah - yang emang gak pengen aku publish. Kenapa aku publish? Soalnya penasaran aja nyoba fungsi publish-nya hehe. Semoga gak ada yang baca ya, kalo ada yang baca semoga gak dicepuin, soalnya username-ku disini sama dengan username-ku di salah satu layanan komunikasi juga.

Basa-basi dulu lah ya, di kehidupan nyata aku gak bisa basa-basi soalnya kalo lawan bicaranya gak basa-basi duluan (dan seringnya seperti itu). Ini tulisan bakal lebih panjang gara-gara hal gak penting di atas, dan di bawah ini bakal lebih banyak hal-hal gak penting.

Yang aku pikirin selanjutnya adalah... masalah finansial. Aku yakin banyak juga sih yang punya masalah ini. Banyak hal yang aku pengen, tapi kayaknya gak bisa kesampean dulu gara-gara uang keburu dipake keperluan lain yang tiba-tiba dateng gitu aja. Aku ikut magang kirain bakal dapet uang gitu, tapi baik dari kantor maupun kampus gak ada bilang apa-apa soal ini. Sebenernya (udah berapa kali aku nulis kata ini dari tadi?) aku udah mau konsul soal ini sama dosen di kampus, tapi aku ragu bakal ditanggepin. Dan gak mungkin aku ujug-ujug nanya soal aku dibayar atau nggak, yah harus ada topik lain lah yang jadi cover-nya. Oke, aku dari awal emang gak berekspektasi bakal dibayar, tapi sejak liat kerjaannya (mungkin) sederhana tapi bikin mumet, ekspektasiku bergeser, kalo aku gak dibayar berarti gak bener ni. Aku kan bantu kerjaan karyawan reguler di sini, kalo misalnya aku bagian bikin sesuatu yang baru, dapet lah aku pelajaran gitu ya sebagai "gantinya" upah (tapi mungkin di situasi itu pun kalo aku gak dibayar masih kebangetan). Huff magang di sini bisa tau rasanya jadi karyawan reguler. Kata apa ya yang bisa gambarin? Duduk, capek, bingung, rabun, makan waktu.

Nggak pernah ngerti aku tuh, aku berusaha buat ngurangin pengeluaran, belanja gede diusahain cuma tiap beberapa tahun sekali, tapi begitu deh. Mungkin karena aku gak pernah manfaatin kesempatan belanja gede itu buat beli barang yang bener-bener pas di aku. Gara-gara waktu sempit juga. Dan pas belanja gede juga uang yang dikasi ngepas, maklum bukan dari keluarga kaya aku tuh. Yah, mungkin ini bisa jadi motivasi dikit buat ngeluarin aku (dan keluargaku) dari situasi ekonomi yang begini. Tapi tapi tapi... udah kerja gak dapet penghasilan, mau kerja masih bingung mau kerja apa.

Memang masalah itu gak bakal selesai kalo aku cuma diem aja. Saatnya aku keluar menghadapi orang-orang... Tapi di luar (masih) cuma bisa diem aja. Kenapa? Karena aku gak biasa ngomong. Ini balik lagi ke tulisan sebelumnya sih, sekarang aku baru sadar kalo trauma masa lalu tuh efeknya masih berasa sampe belasan tahun kemudian. Aku kurang tau persisnya berapa tahun, soalnya agak up-and-down, kehidupan hari atau bulan atau tahun kemaren bisa baik-baik aja, terus hari ini tiba-tiba orang-orang pada berubah. Mungkin periodenya 14 tahun, atau 11 tahun, atau 8 tahun, atau mungkin 5 tahun. Atau malah baru 13 bulan yang lalu atau 6 bulan yang lalu. Pas masa-masa itu rasanya aku cuma bisa ngelamun, hidupku kok rasanya berat banget. Ada ngaruhnya sama pengurangan personil di rumah sepertinya, sejak kakakku ninggalin rumah gara-gara nikah kayaknya kondisi ragaku berubah. Padahal sebelum pisah aku udah latihan hidup tanpa dia haha. Yah mungkin itu salah juga, masa-masa terakhir harusnya lebih dinikmati lagi, tapi mau gimana aku tiba-tiba sibuk sama kerjaan yang ternyata gak dibayar ini hehe.

Sebenernya aku udah pengen tidur, besok bangun pagi lagi biar gak kesiangan kayak tadi, tapi kayaknya masih ada satuu lagi hal yang perlu aku tulis.

2021.11.10 - 21:31 GMT+8
DPS - IDN
signed.


More from signed
All posts