179

Hari itu tanggal 14 Juni 2019 (untung tanggalnya masih kesimpen, aku inget bulannya tapi gak begitu inget tanggalnya, soalnya jurnalku dari periode itu ilang semua :/). Seperti biasa, bagian dari kursus nyetir yang harus aku ikutin biar dapet SIM, aku ke tempat kursus itu buat 'belajar' nyetir lagi. Instrukturku capek ngadepin aku, aku juga udah capek sama dia, tapi masih harus aku jalanin.

Dan karena aku gak bisa ngikutin dia seperti biasa, aku dimarahin. Sampe rumah, aku masuk kamar ganti baju, tiba-tiba air mataku keluar, aku nangis di kamar sendirian gak ada yang tau. Tapi mungkin ada yang tau, soalnya aku nangis sampe sesenggukan. Iseng main hape, scroll timeline, ada yang lucu, akhirnya aku lupa sama perasaanku yang campur aduk itu.

Skip ke beberapa hari kemudian, 4 Juli 2019, sehari setelah aku dapet SIM A. Karena bapakku mau ngetes seberapa kemampuanku nyetir, aku diajak nyetir lagi. Dan aku miss di salah satu kesempatan, alhasil aku dimarahin, disebut kata-kata yang mungkin emang gak perlu dibilang. Sampe rumah, aku langsung masuk kamar, rebahan, tiba-tiba air mataku ngalir deres lagi. Yah emang dari pas miss nyetir tadi itu dadaku udah sesek pengen nangis, tapi masih aku tahan. Sampe sekarang aku belom lancar nyopir haha emang dasar lambat otakku.

Yah emang sih periode pertengahan 2019 itu rasanya bener-bener campur aduk, abis lulus SMA masih belom tau mau ngapain sembari ngisi waktu nunggu perkuliahan pertama. Aku waktu itu udah daftar di kampus tempat sekarang aku kuliah, tapi aku justru belom sempet liat kampusku lagi setelah daftar. Yah jadi sambil nunggu kuliah pertama itu hari-hariku cuma dihabisin di kamar, rebahan, main hape, scroll timeline. Timeline-nya isinya yang gak bisa dinikmati sama (mungkin lebih dari) sebagian masyarakat luar ehe. Tapi aku browsing timeline itu tanpa akun, karena jujur aku masih takut main media sosial, gak siap ngadepin orang-orang macem-macem yang belom pernah ditemuin.

Dari sekian bulan yang lalu aku udah mikir buat bikin akun media sosial sebenernya, tapi ada aja yang bikin aku ragu. Kalo gak pake medsos (bukan aplikasi chatting), mungkin aku bakal ngelewatin punya kenalan baru, tapi boro-boro kenal, ketemu aja kayaknya bakal kecil kesempatan kan soalnya dari beragam tempat. Dan aku juga takut ketemu orang baru.

Ya, aku punya rasa takut buat bersosialisasi. Ini kayaknya udah parah sih, aku perlu konsul ke ahlinya... Huhu. Andai aja aku masih bisa latihan bersosial. Dulu sebelum kuliah jarak jauh tuh skill-ku udah agak terbangun sedikit demi sedikit, tapi hancur lagi setelah gak ketemu orang-orang. Terus ada event kampus itu, ada orang yang supel dan ramah banget bahkan ke aku. Aku jadi pengen kayak dia, jadi punya niat buat ngebanyakin koneksi. Tapi niat itu gagal.

Dan seiring dengn aku jarang sosialisasi, kemampuan otakku nih menurun. Main hapeee aja terus, main laptop aja terus, ngerusak otak, ngerusak jam tidur, ditambah kemaren-kemaren (do I need to say this? Entah kalo ada orang RL yang ketemu ini aku harus bilang apa) sempet ehem (sekarang udah lebih jarang kok heh. jangan bilang-bilang ya, lebih baik kamu bikin aku mati daripada kamu cepuin rahasiaku). Makin hancur nih aku.

Aku gak tau gimana cara ngebalikin diriku biar bisa jadi kayak orang-orang lain. Aku juga gak pernah ngerasa jadi orang yang paling bener, paling "proper".

Yah, semoga besok aku bisa latihan menuju orang yang "proper" seperti orang-orang lain. Kalo aku ada salah, kasi tau baik-baik aja ya, gak usah ngelempar kata-kata yang gak perlu. Udah cukup aku traumanya.

Paragraf di atas perlu aku sampein ke orang-orang terdekatku. Cuma paragraf di atas aja, gak usah sampe yang paragraf ke-3 di atas itu wkwk. Dah ah aku mau tidur dulu, eits tapi sebelum tidur aku harus gosok gigi sama bersihin muka dulu. Haduh ribet.

2021.11.10 - 21:57 GMT+8
DPS - IDN
signed.


More from signed
All posts